Tuesday, December 27, 2011

setiap kamu ada nilai di hati saya..

Alhamdulillah..syukur tak terhingga kepada Allah yang masih memberikan nikmat iman dan islam dalam diri. Kadangkala dalam kesibukan tak sempat nak menghadam semua perkara termasuklah blog khairamujahidah ini. Kini, Alhamdulillah, moga Allah lebih memberkati masa yang ada untuk kita bersama sama berkongsi.

Agak terasa sedih juga apabila teringatkan bahawa semester ini merupakan semester akhir saya bersama sahabat sahabat yang bakal habis semester hadapan kerana saya akan pergi latihan mengajar selama satu semester bagi semester hadapan. Terutamanya pada sahabat sahabat yang pernah bekerjasama dalam kerja-kerja persatuan, sahabat-sahabat muslimat yang saya kira baru sahaja saya ingin merasai nikmat bersahabat kerana Allah ini bersama mereka, sahabat-sahabat satu kolej dengan saya dan mereka yang sentiasa bersama saya. Tak mampu saya ungkapkan kesemuanya. Agaknya, itulah lumrah kehidupan. Dunia ini hanya tempat persinggahan. Allah beri sahabat kepada kita untuk bersama hanya seketika, tetapi ALLah kekal bersama selama lamanya.

Dalam mode study week (projek dan assignment, usrah) dan final exam terimbau saya kesemua kenangan itu. Terlalu banyak saya kira, tetapi hidup perlu diteruskan. Walau indah saat dulu, kenangan yang bakal terukir akan datang mungkin lebih indah. Dahulu semasa berpisah bersama sahabat-sahabat di utmkl, saya menangis sendiri kerana ukhuwah yang terpasak terlalu kuat untuk dirungkaikan. Dan saya tidak pasti samada saya akan dapat merasai nikmat bersahabat seperti itu lagi, tetapi Allah lebih mengetahui, Dia memberikan saya lebih dari itu.

Dan kehidupan perlu diteruskan. Saya bakal mengajar di SMK Tun Mamat, Muar. Agak jauh juga dari skudai. Bukan mahu melarikan diri, tetapi mungkin telah tertulis sejak dulu saya akan kesana. Pelajar SPH agak ramai, jadi kami perlu compete each other untuk mendapat sekolah yang terdekat. Alhamdulillah, mujur saya bersama kakak tersayang, merangkap rumate iaitu Ummu Hazimah yang akan bersama sama saya ke sana. Mulai sekarang sempat juga saya merisik keadaan sekolah melalui internet. Saya kira sekolah itu bagus dan saya tiada apa apa masalah untuk ke sana. Mungkin kami akan memohon untuk menjadi warden. Bila difikir semula, jangan saya kene buli sudah la. Maklumlah, keadaan fizikal saya yang agak kecil ni memungkinkan orang menganggap bahawa saya pula yang menjadi pelajar sekolah di sana.

Agak banyak juga anugerah kecemerlangan yang sekolah ini perolehi antaranya:
2008, Anugerah Sekolah Cemerlang Kategori Sekolah Menengah Harian Berasrama ( Bandar) Daerah Muar.
2007, Anugerah Seri Asrama Terbilang Negeri Johor Kategori Sekolah Menengah).
2007, Anugerah Sekolah Cemerlang Kategori Sekolah Menengah Harian Berasrama ( Bandar).
2007, Anugerah Sekolah Terbaik SPM(KAA).
2007, Lonjakan Saujana Mata Pelajaran Ekonomi Rumah Tangga Dalam SPM.
2006, Anugerah Sekolah Cemerlang Negeri Johor Kategori Sekolah Harian Biasa (Luar Bandar) Terbaik PMR.

memandangkan terlalu banyak anugerah yang diperoleh, nampaknya saya perlu meningkatkan potensi diri untuk mampu berada di sana.
                                                         ini gambar sekolah..


             Ini merupakan antara barisan para guru smk Tun Mamat. erk, takut la pulak.


 Gambar pengetua sekolah baru smk Tun Mamat. pengetua ni macam islamik. pakai tudung labuh. macan best je. ^_^

Saya akan berada di sekolah ini selama 13 minggu iaitu bermula dari 19 mac sehingga 29 jun. Dan kemudian akan kembali semula ke UTM selama setahun dengan suasana baru....la tahzan innallahama'ana...

doakan ye sahabat sahabat semoga semuanya dipermudahkan..

Biarlah dicampak ke mana manapun, saya tetap ingin menjadi pendidik. saya sedang berusaha mencuri masa untuk menghabiskan buku 'Hebatnya cara Rasulullah mendidik' dan juga 'why men don listen and women can't read maps'..mudah mudahan bahan bacaan ini banyak membantu..insyaAllah..

Thursday, December 8, 2011

Muslimah sejati Dambaan Setiap Jiwa Wanita





Tahukah sahabat2 ciri2 wanita solehah? entri kali ini saya secadar copy n paste dari beberapa blog yang saya rasakan ianya perlu menjadi perkongsian bersama...

Marilah kita bersama-sama perhatikan sekelumit kisah ringkas berikut...
Seorang gadis kecil bertanya kepada ayahnya, "Ayah ceritakanlah padaku perihal muslimah yang sejati?"

Si ayah pun menolehkan mukanya seraya melontarkan senyuman manisnya ke arah anak kecilnya itu.
"Anakku...Seorang muslimah yang sejati bukanlah dilihat dari kecantikan dan keayuan paras wajahnya semata-mata. Wajahnya hanyalah satu peranan yang teramat kecil sahaja. Tetapi, muslimah yang sejati dilihat dari kecantikan dan ketulusan hatinya yang tersembunyi. Itulah yang terbaik."
Allah tidak melihat kepada tubuh kalian dan tidak pula kepada bentuk kalian. Allah hanya melihat kepada hati dan perbuatan kalian. (Hadis riwayat Muslim)

Si ayah terus menyambung.

"Muslimah sejati juga tidak dilihat dari bentuk tubuh badannya yang mempersonakan, tetapi dilihat dari sejauh mana ia menutupi bentuk tubuhnya yang mempersona itu. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari sebanyak manakah kebaikan yang diberikannya, tetapi dari keikhlasan ketika ia memberikan segala kebaikan itu. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari seberapa indah lantunan suaranya, tetapi dilihat dari apa yang sering mulutnya bicarakan. Muslimah sejati bukan dilihat dari keahliannya berbahasa, tetapi dilihat dari bagaimana caranya ia berbicara dan berhujjah kebenaran."

Berdasarkan ayat 31, surah An-Nuur, Abdullah ibn Abbas, Ibn Omar, Atha, Ikramah dan lain-lainnya berpendapat: Seseorang wanita Islam hanya boleh mendedahkan wajah, dua tapak tangan dan cincinnya di hadapan lelaki yang bukan mahramnya. (As-Syeikh Said Hawa di dalam kitabnya Al-Asas fit Tafsir)

"Janganlah perempuan-perempuan itu terlalu lunak dalam berbicara sehingga berkeinginan (menghairahkan) orang yang ada perasaan dalam hatinya, tetapi ucapkanlah perkataan-perkataan yang baik." (Surah Al-Ahzab : 32)

Si ayah diam sejenak sambil melihat kepada wajah manis puteri kecilnya itu.



                                                                          "Lantas apa lagi ayah?" Sahut puteri kecil terus ingin tahu.

"Ketahuilah wahai puteriku... Muslimah sejati bukan dilihat dari keberaniannya dalam berpakaian grand tetapi dilihat dari sejauh mana ia berani mempertahankan kehormatannya melalui apa yang dipakainya. Muslimah sejati bukan dilihat dari kekhuwatirannya digoda orang di tepi jalanan tetapi dilihat dari kekhuwatiran dirinyalah yang mengundang orang lain jadi tergoda. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari seberapa banyak dan besarnya ujian yang ia jalani tetapi dilihat dari sejauh mana ia menghadapi ujian itu dengan penuh rasa redha dan kehambaan kepada TUHAN-nya. Dan ia sentiasa bersyukur dengan segala kurniaan yang diberikan."

"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan mukmin, hendaklah mereka menundukkan pandangan mereka dan menjaga kemaluan mereka (tidak berzina atau mendekati zina)." (Surah An-Nuur : 31)

"Dan ingatlah anakku...Muslimah sejati bukanlah dilihat dari sifat mesranya dalam bergaul, tetapi dilihat dari sejauh mana ia mampu menjaga kehormatan dirinya dalam bergaul."

"Sesungguhnya kepala yang ditusuk dengan besi itu lebih baik daripada menyentuh kaum yang bukan sejenis yang tidak halal baginya" (Hadis Riwayat At-Tabrani dan Baihaqi)

Setelah itu si anak kembali bertanya, "Siapakah yang memiliki kriteria seperti itu ayah? Bolehkah saya menjadi sepertinya? Mampukah dan layakkah saya ayah?"

Si ayah memberikannya sebuah buku dan berkata, "Pelajarilah mereka! Supaya kamu berjaya nanti. INSYA ALLAH kamu juga boleh menjadi muslimah yang sejati dan wanita yang solehah kelak. Malah, semua wanita boleh."

Si anak pun segera mengambil buku tersebut lalu terlihatlah sebaris perkataan berbunyi ISTERI RASULALLAH

Apabila seorang perempuan itu sembahyang lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, menjaga
kehormatannya dan mentaati suaminya, maka masuklah ia ke dalam syurga daripada pintu-pintu yang ia kehendakinya." (Riwayat Al-Bazzar)

Wednesday, November 16, 2011

JALAN INI




Perjalananku ini matlamatnya pasti

Tetapi, penuh ranjau dan duri

Terkadang aku berlari penuh semangat

Terkadang jua aku lelah beserta keringat

Tetapi aku tetap yakin dengan jalan ini

Walau ujian setia menanti

Dipertengahan jalan ini

Disitu aku diuji

Tetapi siapakah aku untuk melawan semua ini

Yang pasti

Aku yakin dengan Illahi

Aku sedang disayangi

Ingin sekali aku mencontohi teladan para nabi

Ingin sekali aku memperhebatkan diri disisi Illahi

Ingin sekali aku menjadi sang bidadari di syurga nanti

Tetapi,

Cukupkah dengan aku mementingkan diri

Selesa dengan amalan sendiri

Sedang ummat sakit dicemar duniawi

Mana mungkin aku hanya memerhati

Mana mungkin aku hanya bersembunyi

Menanti bala turun, atas kemurkaan illahi

Oleh itu

Aku akan tetap di jalan ini

Bersama akidah yang pasti

Untuk bergerak yakin menuju destinasi

Biar lelah, biar payah


Kukira ianya tidak standing ujian buat sang nabi

Lebih payah beratnya sehingga waktu mati

Mahalnya syurga begitu juga harganya yang perlu diberi

Untuk semata mata mengharapkan kebahagiaan hakiki

Kebahagiaan yang pasti



Sunday, November 13, 2011

Hanya kepadaMu aku kembali..

Sejenak masa terhenti
Buat muhasabah diri
Terasa jiwa ini lemah
Lemah tidak tahu kenapa
Dosa apakah yang menghimpit jiwa ini
Sehingga Allah mendatangkan rasa ini
Wahai Tuhan sang pemilik hati
Ku termangu sendiri
Lalu ku capai senaskah Al-quran
Mudah mudahan jiwa ini terubat dan menyenangkan
Solat taubat ku dirikan
Istighfar ku lanjutkan
Agar menjadi penghapus dosa bagi dosa yang ku lakukan
Andai ada tingkahlaku ini yang meletakkan kepentingan diri melebihi kepentingan Islam
Aku memohon ampun kepadaMu ya Tuhan
Jangan Ya Rabb Engkau biarkan aku tanpa pertolonganMU
Jangan ya Tuhan Engkau biarkan aku sendirian membuat keputusan
Untuk setiap kehidupan hela nafasku
Aku mengharapkan kasih sayang Mu


Thursday, November 10, 2011

Them...



                                                                                  fikri
                                                                 
                                                                    haikal

Friday, November 4, 2011

SELAMAT HARI RAYA AIDILADHA..

                                                            

Thursday, November 3, 2011

Whatever...


Huh.. muak menghadap laptop..tiba tiba, kembali ingin menulis setelah sekian lama menyepi. Esok Lala perlu menghadapi satu test amali grafik tepat pada pukul 8 pagi. Sekarang menunjukkan jam 2.33 pagi. Huh, gila apa, buat kerja lain. Tetapi, otaknya sudah tidak mampu mengedit gambar-gambar sedia ada ke dalam adobe photoshop sebagai latihan pengukuhan. Penat lagi memenatkan.  Dahlah tadi baru sahaja selesai melukis gambar robot. Mengarut!!!..L ala memang tidak pandai melukis, dan bukannya seorang yang kreatif, tetapi, demi komitmen assignment yang ingin ditunjukkan kepada pensyarah esok, lala memaksa tangannya untuk melukis. .Haaa..siap juga akhirnya..walaupun tidak seberapa, tetapi itu sahaja kemampuan imaginasi yang dia ada.
Rakan sebilik Lala sudah lama melayari mimpi indahnya di kala lala masih di hadapan laptop. Penat sungguh barangkali. Lala memanaskan air di dalam water hitter dan membancuh air kopi radix bagi memberi kesegaran pada malam yang memenatkan ini.  Sedang lala khusyuk menulis sesuatu…Erk, tiba-tiba Lala blank, otak blackout..huh..GELAP..No idea…………..
gambar robot comot...

p/s:
selamat pulang ke kampung, hati hati semasa pulang, selamat hari raya korban..
fahamilah apa itu erti pengorbanan..
moga bersama redha dan kasih sayang Allah selalu...^_^

Monday, October 3, 2011

kasih Mak/ ibu / Ummi / Mama



Alhamdulillah ‘ala kulli haal..hujan pagi ini terus menyirami bumi. Suasana pagi ini sejuk dan selesa. Sangat sesuai sekiranya terus menyambung tidur semalam. Tetapi, aku kuatkan diri untuk tidak tidur semula. Jangan tewas pada nafsu!!! Nak menyemai baja iman itu memerlukan mujahadah yang kuat.

Semalam aku sempat menelefon ibuku di kampung mengatakan yang baju yang dikirimnya sudah aku ambil dari pejabat kolej. Dari minggu lepas dia menanti aku untuk mengambil kiriman posnya itu dan boleh dikatakan setiap hari mak telefon, tetapi baru semalam aku menuntutnya. Baju itu sepatutnya menjadi baju raya aku semasa aidilfitri yang lepas, tetapi, mak tak sempat nak siapkan kerana sibuk menyiakan tempahan baju orang lain. Biasalah bila menjadi anak tukang jahit ni, baju anak-anak mesti tak siap. Ingat lagi semasa aku kecil dahulu, aku akan merajuk sekiranya baju aku dan adik beradik lain tidak siap..bila diingat kembali, kelakar pun ada. Hai, jahilnya diriku ini ketika dulu.

Itulah seorang ibu. Atau aku memanggilnya dengan gelaran mak. Seorang insan yang sangat aku sayang setelah Allah dan RasulNya. Mak bukan sebarang mak, mak ni multitasking. Mak juga ustazah aku semasa kecil. Dia yang mengajar aku mengaji dari huruf alif ba  ta sehinggalah sekarang dengan ilmu yang diberi, aku boleh membaca AL-quran. Semoga pahala itu akan sentiasa mengalir pada mak, Ya Rabb. Mak kata, kalau mengajar kami mengaji, tak boleh manja-manja. Kene marah la selalu dan paling koman pun kene cubit..hehe..tapi, dengan cara tulah aku boleh baca Al-Quran sekarang. Terima kasih mak..

 Setiap kali aku pulang ke rumah semasa cuti, mak sangat gembira. Apa tidaknya, seorang pun anaknya tidak ada dekat dengannya. Cuma cucu-cucnya sahaja menjadi peneman sunyi, Alhamdulillah, sekurang-kurangnya mak ada peneman. Dia akan sibuk membeli ikan, udang, sotong, daging dan lauk-lauk yang sedap-sedap. Sedangkan selama dia berada di rumah, jarang juga makan benda-benda macam tu. Tapi, bila anak-anaknya balik, macam macam dia nak buat. Itulah mak kan!


Aku boleh menghitung kot tidak banyak sangat masa aku bersama mak. Semasa sekolah dulu, aku duduk di asrama. So, cuti sahaja berada di rumah. Selepas tamat sekolah, masuk university. Jauh pula tu. Lagi jaranglah berpeluang pulang ke rumah. Ditambah pula dengan pelbagai program dan aktiviti di universiti. Tapi, sekarang mak dah lali dengan kerenahku. Semasa cuti 4 bulan yang lepas, mak sangat gembira kerana aku ada membantunya di rumah. Yelah, mak kene jaga wan, jaga cucunya lagi dan perlu menyiapkan  baju tempahan. Kalau tak siap nanti orang marah. So, kiranaya aku kerja bawah mak la ni. Tolong jahit leher dan jahit kaki baju je yang aku pandai. Jahit baju tak pandai lagi. Punyalah berazam nak belajar dari mak semasa cuti tu..at last, x sempat belajar juga. Huhu..

Hebatkan mak..mak seorang wanita. Aku juga wanita.  Moga aku mampu menjadi seperti dia. Mak multitasking, tapi anak mak ni ambil pendidikan kemahiran hidup, insyaAllah, berkat doa mak, anak mak yang sorang ni pun mampu berkemahiran  dalam pelbagai perkara, multitasking macam mak..hehe..peace no war =)

Buat anak- anak mak di luar sana, walaupun jarang pulang bersama keluarga, tetapi rajin-rajinlah telefon mereka. Itu cara kita berakhlak dengan mereka.  Dan  sentiasa doakan mereka supaya diberikan hidayah yang berterusan, dipanjangkan umur,  diberi nikmat kesihatan yang berpanjangan dan termasuk dikalangan orang-orang yang beriman, insyaAllah. ‘Mak’ anda bukan hanya mengharapkan anda mendapat segulung ijazah, malahan dia mahu kita kita ni menjadi insan yang cemerlang dunia dan akhirat.


Abu Hurairah radhiallahu 'anh berkata:

Seorang lelaki datang menemui Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam dan bertanya:
“Siapakah manusia yang paling berhak untuk aku layan dengan sebaik-baiknya?”
 Baginda menjawab: “Ibu kamu.”
 Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?”
 Baginda menjawab: “Ibu kamu.”
 Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?”
 Baginda menjawab: “Ibu kamu.”
 Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?”
 Baginda menjawab: “Ayah kamu.”

Friday, September 9, 2011

Selamat datang dan selamat kembali, Mahasiswa..



Selamat datang diucapkan kepada mahasiswa-mahasiswa yang baru sahaja memulakan kehidupan baru di universiti masing-masing terutamanya Universiti Teknologi Malaysia. Alhamdulillah, pilihan ini telah ditentukan oleh Allah s.w.t dan menjadi peranan diri mahasiswa masing-masing untuk memilih kehidupan yang baik atau sebaliknya. Kerana setiap detik masa itu pasti kita tidak akan lepas dari melakukan pilihan. Samada ianya sesuai dengan nafsu ataupun iman kita.


Alam universiti merupakan satu alam yang sangat menyeronokkan bagi saya dan tentunya juga bagi sahabat-sahabat di luar sana. Pelbagai perkara baru yang boleh kita lakukan bersama. Antaranya menyertai aktiviti-aktiviti persatuan di dalam university, berkenal-kenalan antara rakan-rakan sekuliah, kolej dan juga persatuan, menambah ilmu pengetahuan sebanyak yang mungkin, belajar  membawa diri dan belajar untuk menjadi pemimpin . Sabda Rasulullah s.a.w:


“Setiap orang adalah pemimpin dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepimpinannya”....ila akhir hadis.


Oleh itu, tidak dinafikan, akan terdapat pelbagai cabaran yang akan ditempuhi oleh mahasiawa-mahasiswa tidak kiralah yang baru ataupun sudah lama berada di alam universiti. Antaranya adalah kejutan budaya, rakan-rakan, dan juga suasana sekitar. Mahasiswa perlu bijak menentukan arah tuju kehidupannya di alam universiti. Jadi amat penting bagi mahasiswa untuk menyiapkan diri dengan pelbagai  ilmu yang mana bukan sahaja ilmu akademik malahan yang paling penting adalah ilmu agama itu sendiri sebagai seorang muslim.


Belajar itu adalah satu amanah. Amanah daripada ibu bapa yang mengharapkan anak-anak mereka menjadi manusia yang berjaya dan juga amanah dari Allah supaya kita ini menjadi insan yang berilmu di dunia dan di akhirat.


 Matlamat utama mahasisiwa bukanlah semata-mata untuk memperoleh segulung ijazah tetapi juga memperoleh redha Allah. Akhir kalam, selamat menempuh alam universiti buat semua mahasiswa. Moga beroleh keberkatan dalam menuntut ilmu.


~wajah-wajah yang menyenangkan~



Haikal sedang membesar

Fikriy

Angah dan Haikal

Haikal (kononnya nak buat peace=)

Angah pakai tudung nenek!

sepupu: Irsyad

Kakak dan Angah




anak saudara itu adalah anugerah!!!
cuti bersama mereka mengajar diri ini erti sabar yang sebenar...

Sunday, May 1, 2011

UKHUWAH MELANGKAUI HUBUNGAN DARAH








‘Manisnya ukhuwah itu melangkaui hubungan darah’. Kata kata ini saya dapat dari seorang sahabat. Memang benar. Dan saya ingin kaitkannya dengan ungkapan yang sering diungkapkan ‘aku mulia kerana ISLAM’. Apa yang sahabat-sahabat faham berkenaan dengan kedua-dua kata-kata keramat ini?

Ok, Berkaitan dengan reality hidup, saya dan sahabat-sahabat dari kolej KTHO & dengan kerjasama beberapa sahabat-sahabatdari KDSE baru sahaja pulang dari gunung pulai. Ini kali pertama saya singgah ke sana. Kami sempat mencelup kaki dan bermain air selama beberapa jam..emm.,.sejam setengah mungkin..ada sahabat yang berpeluang mandi kerana membawa pakaian persediaan yang selengkapnya. Alhamdulillah, walaupun hanya dapat mencelup kaki, tapi ada nikmatnya di situ. Biasalah, keterbatasan muslimat untuk mandi di sungai agak menghalang juga keterujaan kami.

Tidak banyak yang dapat dikongsi, tetapi saya merasai nikmat ukhuwah itu. Makan sandwish tergigit lada, sampai mengalir air mata (first time kot tergigit lada), digigit pacat yang disangka ulat biasa, sempat berusrah di dalam halaqah semasa di sungai (tajuk rahsia) dan sempat bergambar bersama sahabat-sahabat.

Selepas tu, kami singgah ke majlis perkahwinan kak sutinah(mantan pimpinan PMI yang lepas). Saya pun tidak berapa kenal, tetapi ukhuwah kerana Allah itu yang menggerakkan kami untuk ke sana. Sempat juga didoakan oleh mantan pengerusi HEWI PMIUTM sesi lepas “lepas ni giliran laila pulak ye”..emm..saya no komen..hanya mengaminkan.

Alhamdulillah, dengan memilih ISLAM, saya memperolehi semua itu. Betapa besar nikmat yang Allah berikan ini. Pergilah ke mana-mana tempat sekalipun, Allah akan hadiahkan kita dengan nikmat ukhuwah melangkaui hubungan darah. Sahabat-sahabat yang membaca tentu faham. Mulai dari di UTMKL, saya memperolehi ramai sahabat. Boleh dikatakan sangat rapat melebihi adik beradik dan apabila berada di UTM JB, saya dihadiahkan Allah sekali lagi sahabat-sahabat yang berganda-ganda ramainya.

Perlu difahami, kita akan merasai ukhuwah itu bukan hanya setelah melalui saat-saat manis bersama tetapi juga melalui saat-saat yang susah juga bersama-sama. Wujudkah makhluk Allah begini? Tentunya wujud..dan saya telah merasainya..kerana apa? Kerana memilih ISLAM sebagai jalan hidup!

p/s: gambar takde^_^

entri ni ringkas, sekadar untuk berkongsi..

Thursday, April 21, 2011

DARI MEJA STUDY BAKAL GURU..

Aduh, kepala rasa berat. Macam nak muntah.. Hidup tak tentu, makan tak endah..ya Allah, kenapa ni?......hehe, takde apa-apa sebenarnya..saja buat gimik intro. Tapi memang inilah separuh realitinya saya sejak dua menjak ini. Kadang-kadang, orang beri mesej tak baca penuh sampai habis, tak sempat nak makan, tak sempat nak fikir lain-lain. Kecuali facebook, tak boleh tinggal laaa. At least, kena buka sekejap. Yelah, buat kerja menghadap laptop, dan ada pula kemudahaninternet. Kalau tumpu pada assignment, jawabnya sekejap sahajalah boleh bertahan.

Tugasan apa yang teruk sangat ni? Mengalahkan PSM.Tentunya autocad. Perlu cipta basikal inovasi. Siapkan latihan mingguan lagi. Yang mingguan tu, buat last minit sebab autocad tidak dapat diinstall pada mulanya disebabkan laptop yang tidak cukup space dan masalah virus kot. At last, pinjam laptop kakak. Yelah, siapa yang boleh pinjamkan laptop sendiri pada kawan kan, sedangkan dorang pun ada banyak tugasan lain yang nak disiapkan. Lambatnya baru terfikir jalan penyelesaian. Tapi, takpe, semuanya dah berlalu. Yang penting sekarang, berusaha. Dan Alhamdulillah, hari ini(khamis) dah pun present basikal autocad. Bab basikal dah selesai, cumanya perlu diperbaiki lagi untuk dapatkan markah yang lebih baik. So, tak boleh nak berehat lagi.

“Sebenarnya saya mengharapkan lebih daripada kamu semua. Boleh sahaja saya nak Tanya soalan-soalan yang sepatutnya perlu ada pada basikal, tetapi saya tahu kemampuan kamu. Yelah, kita nak melahirkan guru yang mempunyai kemahiran yang pelbagai, justeru saya rasa kamu perlu buat lebih baik daripada ini. But, ini satu effort yang baik dari kamu semua sampaikan saya dengar tak tidurmalam, lupa nak makan. Boleh baiki lagi seperti komen saya kemukakan tadi, sampai minggu depan boleh hantar folio.” Ujar en.syafi’i (lebih kurang macam tu la) di dalam kelas sesudah semua kumpula membuat pembentangan.

Saya kira ini tidak adil bagi kami yang belajar hanya sedikit, tetapi tugasannya advance sangat. Macam inilah mahu melahirkan seorang guru. Silibusnya mesti lebih tough daripada student yang engeneering, politeknik, masakan dan lain-lain lagi. Berbeza antara belajar sekadar hanya perlu difahami, tetapi sebagai bakal guru, perlu memahami, berkemahiran dalam mengaitkan, dan yang penting mampu menyampaikan semula kepada pelajar nanti.

Pada mulanya, saya kira proses menjadi guru ini mudah. Rupa-rupanya susah juga. Lebih-lebih lagi pelajar kemahiran hidup. Pelbagai kemahiran perlu bukan sahaja difahami, malahan perlu dikuasai. Kerana guru bakal melahirkan seorang manusia yang bergelar insan. Insane itu kelaklah yang akan bergelar seorang akauntan, engeneer, pengusaha, cikgu semula dan lain-lain pekerjaan lagi. Kami membawa satu amanah, iaitu “MELAHIRKAN” manusia yang bergelar insan. Allahuakbar, moga Allah beri kekuatan untuk kami Berjaya memegang amanah ini kelak.

Saya teringat kata-kata seorang pensyarah Rekabentuk Industri yang mana “dari sekarang, kamu perlu mencipta identiti.” Identity yang dimaksudkan adalah identity seorang pemimpin, dari sudut akhlak, tutur kata, ketegasan, ilmu dan sebagainya. Mampukah? Berusaha dahulubaru tahu.

Jadi,belajar semata-mata untuk peperiksaan itu adalah sia-sia. Moga-moga ilmu yang dipelajari ini berkatdan mudah melekat di hati. “Ilmu itu cahaya, dan akan mudah masuk kepada mereka yang mempunyai hati yang bersih. Jadi, jagalah hati, hindari perkara-perkara maksiat dan lagha.

Lastly, selamat menghadapi minggu-minggu peperiksaan. Jangan dilupa untuk menjaga Tarbiyah diri. KepadaNya jualah kita meminta disamping berusaha.. All The Best..!!!

Saturday, April 16, 2011

~cikgu-cikgu ni..~

macam macam



Semalam sempat kami (student SPH) melakukan field trip ke hotel Grand Paragon, Johor untuk subjek penyediaan makanan. Apa yang seronok, sampai sahaja di sana, kami terus diberi peluang untuk menikmati makanan di hotel tersebut. Apa lagi, masing masing mengambil peluang keemasan tersebut untuk merasa setiapmakanan yang ada. ye lah, selama ni, dalam makmal masak, asyik masak dan serve untuk orang lainsahaja,jadi kali ni, peluang kami pula. kasihan juga melihat pekerja hotel yang serve kami, penat ke sana sini untuk melayan kerenah 98 student SPHni. Lepas satu, satu menu yang diambil. Alhamdulillah, semuanya berpuas hati dan pulang dengan perut ketat(kawan saya kata).

Puan Erna
Pn. Qistina

p/s: keluar sebentar dari kehidupan kampus yang penuh dengan tugasan yang tidak sudah-sudah. =)

Monday, March 28, 2011

BALAS MESEJ CEPAT YE!





PART 1

Assalamualaikum..sahabat-sahabat usrah, Esok kita ada usrah ye pukul 7.30 pagi di meranti..jangan lupe task yang akak bagi haritu. Mesej sunyi tanpa balasan. Naqibah menjangka bahawa ahli usrahnya akan datang kerana selalunya jika mereka ada masalah, mereka akan memberitau terlebih dahulu. Si naqibah inipun bersemangat untuk bersiap pada pagi itu. Dia meninggalkan ‘kebahagiaan’ pada hari minggunya untuk bertemu sahabat-sahabat tersebut

Hurm, tak ramai orang. Selesa sikit nak makandan berbincang, naqibah itu berbisik di dalam hati. Beberapa minit beliau menunggu di situ, sahabat-sahabat yang lain tetap tidak berkunjung tiba. Dia mengambil keputusan untuk menghantar mesej dan membuat miskol. Setelah sekian lama, tiada apa juga yang berlaku. Beliau hanya mampu menahan sabar. Kemudian, datang salah seorang daripada ahli usrahnya di meja menyapa. Alhamdulillah, ujar naqibah di dalam hati. “sorang je? Mana yang lain?”, naqibah menegur. “emm..tak tahu la akak..dorang tidur kot..penat mungkin.” “so macamana ni?takkan kita berdua je”ujar naqibah. “ Kita tukar petang la kak,boleh?”..emm..boleh juga..ok, takpelah, kita makan jela Kalau macam ni..hehe..maka makanlah mereka megi goring dengan sedikit perasaan kecewa di dalam hati si naqibah tadi.

“tolong akak untuk mesej sahabat-sahabat yang lain ye usrah petang ni”..”ok kak, nanti saya mesejkan,..apa-apa nanti saya beritahu akak”..tet tet, bunyi mesej masuk. Naqibah membuka mesej. Wajahnya bertukar sedikit kesal kerana secara tiba-tiba sahabat usrahnya tidak dapat hadir kerana kebanyakan mereka mempunyai urusan yang agak penting. Maka, hampalah lagi si Naqibah tadi.

PART 2

Hmm..dah baca? Macamana perasaan anda bila membica cerita ini. Jika anda berada di tempat naqibah tadi, bagaimana ya? Sebenarnya Di sini, saya tidak ingin menekankan berkenaan perasaan naqibah tadi, tetapi, kepentingan membalas mesej dengan segera. Banyak sebenarnya situasi lain yang boleh dikongsi, tetapi cukuplah ini sahaja. Ya sahabat-sahabat..kita memandang membalas mesej itu adalah suatu yang remeh tetapi ianya adalah sangat penting bagi si pemberi mesej. Mereka mungkin mahukan jawapan yang segera dan mungkin apa yang ditanya adalah sangat penting pada si pemberi mesej walaupun yang menerima menganggap ianya biasa. Bila ianya tidak mendapat kerjasama yang baik, makanya ianya mungkin akan mengecewakan orang lain. Dan dalam tidak sedar juga kita sebenarnya memberi beban lain kepada orang yang memberi mesej. Mungkin kerjanya tergendala, masanya terbuang, kreditnya habis, hatinya sedikit kecewa. Ha, nah...dahsyat juga ya kesannya..jadi sahabat-sahabat, lepas ni nak balas mesej tak...fikir-fikirkanlah..selamat beramal..=)

Ps//-ubat hati dengan mengadu kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah penunjuk jalan keluar yang terbaik..dan berbaik sangka mengelakkan stress...

Friday, March 25, 2011

DIMANA KESUDAHANNYA?



Pada akhir akhir ini kita dikejukan dengan isu serangan beberapa buah Negara barat yang diketuai oleh Amerika Syarikat ke atas Libya. Ianya bermula pada 18 Mac di mana Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) dengan sokongan Liga Arab telah meluluskan resolusi tindakan ketenteraan bagi menghalang presiden Libya, Muammar Gaddafi membunuh rakyatnya yang memberontak. Dua hari selepas resolusi itu diluluskan, AS dan sekutunya iaitu Britain dan perancis telah menyerang Libya secara besar-besaran.

Daripada serangan ini, dapat kita lihat implikasinya dimana serangan udara Amerika ke atas Libya telah mengorbankan ramai rakyat yang tidak bersalah. Bertentangan dengan matlamat yang dikemukakan oleh presiden Amerika Syarikat iaitu Barack Obama dimana beliau menyatakan bahawa campur tangan itu dibuat kerana Muammar Gaddafi mengecam nyawa orang awam dan untuk menghentikan tindakan gaddafi menyekat revolusi menentang pemerintahannya sejak 15 Febuari yang lalu.

Diperingkat Persatuan Mahasiswa Islam sendiri peristiwa ini dianggap satu PENCEROBOHAN sekalipun mereka menggunakan alasan mahu menjaga dan melindungi rakyat Libya daripada terus dizalimi oleh Presiden Gaddafi. Pada resolusi PBB 1973 hanya inginkan pembelaan rakyat Libya bukannya serangan yang memusnahkan Bandar-bandar dan membunuh rakyat yang tidak bersalah.

Saya bimbang peristiwa ini akan mengulangi apa yang berlaku ke atas Iraq dan jjuga Afghanistan. Bagi saya bagaimana Amerika sanggup melakukan kekejaman ini sedangkan tindakan ini bercanggah dengan slogan ‘anti keganasan ‘ yang mereka laungkan.

Kami diperingkat Persatuan Mahasiswa Islam ingin menyatakan kebimbangan jika serangan ini lebih didorong oleh kepentingan barat dan bukannya untuk membela nasib rakyat Libya. Jika kita soroti sejarah, kita takut Amerika akan mengulangi kesilapan yang pernah dibuat oleh Itali dimana telah menyerang pada Oktober 1911 untuk menjajah Libya. Sebaliknya apa yang berlaku, mereka hanya dapat berbuat demikian setelah berperang selama kira-kira 20 tahun. Cuba banyangkan sahabat-sahabat sekalian, dalam tempoh 20 yahun itu pelbagai penderitaan yang dialami oleh rakyat Libya ketika itu. Tetapi apa yang berbeza kali ini adalah penjajahan bukanlah secara langsung, sebaliknya berselindung dengan alasan untuk membantu rakyat Libya.

diperingkat Persatuan Mahasiswa Islam sendiri juga kecewa terhadap kegagalan kepimpinan Presiden Gaddafi dalam menyelesaikan konflik dalaman negaranya. Sepatutnya sebagai pemimpin beliau perlu mendengar tuntutan rakyatnya supaya berundur. Saya ingin memetik kata kata Prof Azmi, Dekan Fakulti Tamadun Islam dimana beliau berkata ‘pemerintahan kuku besi yang dibawa oleh presiden Libya ini seharusnya dihentikan’


serangan barat ini secara tidak langsung akan mengakibatkan system pemerintahan Libya rosak dan kucar kacir. System dan pertahanan ekonomi runtuh dan hasilnya rakyat akan hidup dalam keadaan lebih teruk dari sebelumnya. Pembinaan semula Negara selepas ini tidak akan berlaku dengan baik kerana tiang-tiang utama Negara telah hancur dibedil Amerika dan sekutunya. Pembangunan semula pasti memerlukan modal yang besar dan masa yang panjang. Sepanjang tempoh itu, rakyat akan merana dan hidup dalam kesusahan.

Justeru, dapat kita lihat implikasinya di sinidan sama-sama bermuhasabah dan berdoa semoga peperangan ini dihentikan. Oleh itu sekali lagi di sini, saya mengecam tindakan Amerika dan kecewa dengan cara pemerintahan Presiden Libya tersebut.

Tuesday, March 15, 2011

MATI ITU PASTI KAN SAHABAT..



Alamak, kunci tertinggal pula. Em, macamana ni..adoyai..kebetulan pula hansetku kehabisan bateri. Otakku ligat berfikir samada mahu kekal di PSZ ataupun pulang ke bilik. Jika stay di PSZ pun tiada charger. Lagi pula kuliah tafakuh pada petang isnin ini tiada. Jadinya, setelah berkira-kira, aku membuat keputusan untuk kembali ke kolej walaupun tiada kunci bersama. Agak lama juga menunggu bas ke kolej. Dari tadi bas ke kolej KDSE dan KTC sahaja yang lalu. Hmm..perkara yang paling aku tidak suka adalah menuggu lama, tetapi oleh kerana malas untuk berjalan kaki, maka aku kekal menunggu di situ.

Kira-kira setengah jam menunggu, barulah bas muncul. Dalam perjalanan ke kolej aku bertembung dengan seorang sahabat di dalam bas. “nak pegi mana?tanyaku. owh, laila..saya nak pergi KTDI. Mana tahu ada yang boleh dibantu di sana. Jawabnya. Owh, kalau macam tu saya nak ikut jugalah. Sebenarnya nak balik bilik ni, tapi x sure rumate ada kat bilik tak. Baik saya ikut sama tolong apa yang patut kat sana. Ok?hehe..”ok ja, jom..

Sampai saja di KTDI, kami menuruni bas. Sahabat tadi menarikku untuk melintas jalan. Excited mungkin. Allah, tiba-tiba ada motor yang juga sedang bergerak laju. Terlanggar sedikit sahabat tadi dan dia terjelopok diatas jalan. Ketas A3 ku terpelanting jauh. Pada mulanya motor tadi sempat mengelak tetapi setelah itu ianya hilang kawalan dan terjatuh di tepi jalan bersama motor tadi. AllAH..aku menjadi cuak di situ. Bagaimana ni? Aku dan sahabat tadi bergegas menerpa siswi yang membawa motor tadi yang kini terjatuh bersama motornya. Aku cepat-cepat memegang bahu siswi tersebut dan bertanyakan samada dalam kondisi baik atau tidak. Jarinya sedikit luka dan berdarah tetapi kakinya tidak mengalami kecederaan. Pada zahirnya memang Nampak tiada apa-apa, tetapi kami di situ bimbang sekiranya berlaku kecederaan dalaman. Kebetulan, ada siswi lain yang berhenti dan menawarkan bantuan untuk menghantarnya ke Pusat Kesihatan. “Alhamdulillah, moga semuanya baik-baik sahaja”, hati kecilku bersuara.

Sesudah itu, kami masuk ke perkarangan KTDI dan aku merasakan kondisi sahabatku ini tidak baik kerana sewaktu kejadian, badannya terketar-ketar. Kami bergegas ke tandas dan melihat samada ada apa-apa yang cedera. Allah, sahabat, lutut dah luka dan ada lebam di kakinya, macamana ni!!. kugagahi juga melihatnya kerana aku bukanlah tegar untuk melihat darah. Pernah semasa di sekoah rendah dahulu, aku pengsan di klinik semasa melawat jiran yang kemalangan jalan raya kerana melihat darah. Kami duduk sebentar di luar tandas dan aku bergegas meminta sahabat untuk membawanya ke Pusat Kesihatan. Takut-takut berjangkit kuman lukanya.

Mati itu senang dan pasti kan sahabat-sahabat. Cumanya bukan pada hari tersebut sahaja ketetapannya. Ya Allah, andai Engkau takdirkan kami untuk mati, matikanlah kami dalam keadaan beriman YA Allah. Aku berdoa di dalam hati.

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang

memperdayakan.[ali-Imran (3) : 185]

Kemudian, Allah menegaskan lagi, "Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi dan kokoh."

(QS Annisa' [4]: 78). Begitu juga surah berikut, "Setiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan, hanya kepada Kami-lah, kamu dikembalikan." (QS Al Anbiya' [21]: 35).

Berdasarkan ayat di atas, tiada seorang pun dapat melarikan diri dari kematian.Sering kita menerima perkhabaran tentang kematian seseorang, kita menganggap seolah-olah kematian itu hanya untuk orang lain. Tidak ditujukan untuk kita? Ini tidak lain kerana kita terleka dengan kesenangan dunia.Tapi bagaimanapun tanggapan kita, mampukah kita mengelak dari kematian? Pada hakikatnya kita perlu sentiasa sedar, mati akan datang pada bila-bila masa, secara tiba-tiba. Dari itu marilah kita bersedia untuk menemui Allah dengan hati bersih dari sebarang dosa.

Rasulullah SAW sendiri menyifatkan bahawa orang yang bijak ialah orang yang mengingati mati. Lalu dia segera mempersiapkan diri untuk menghadapi saat itu. Dengan itu kita akam beroleh banyak manfaat dan menyediakan diri kita sebagai muslim yang suci dari segala noda dan dosa;

1. Menimbulkan rasa kecintaan dan redha terhadap segala ketentuan Allah.

2. Dapat membebaskan diri kita dari berhutang tanggungjawab yang telah Allah perintahkan[solat,puasa zakat dsb.]

3. Hati kita sentiasa merasa aman dan sejahtera. Serta dalam keadaan berbaik sangka dan ikhlas terhadap saudara muslim yang lain.

4. Kita mampu menepis godaan syaitan untuk melakukan maksiat kerana mengingati mati akan datang bila-bila masa dan secara tiba-tiba.

5. Meletakkan diri kita di jalan yang lurus lagi benar dan diredhai Allah

Walau bagaimanapun sesuai dengan sifat Allah SWT yang maha berkuasa lagi pemurah lagi maha mengasihani maka diriwayatkan bahawa tarikh mati seseorang manusia itu masih boleh diubah dengan amalan doa iaitu samada doa dari kita sendiri ataupun doa dari orang lain. Namun ianya adalah ketentuan Allah SWT semata-mata. Oleh itu marilah kita bersama-sama berusaha dan berdoa semoga kita diberi hidayah dan petunjuk oleh Allah SWT serta kelapangan masa dan kesihatan tubuh badan dan juga fikiran dalam usaha kita untuk mencari keredhaan Allah SWT samada di dunia mahupun akhirat.

Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang hari Kiamat; dan Dia-lah yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana Dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal. (Lukman:34)

Berdasarkan ayat ini, jelaslah bahwa pengetahuan manusia tentang kiamat, tentang hujan, tentang apa yang ada di dalam rahim, tentang usahanya besok, dimana akan meninggal. Dengan demikian meskipun manusia hebat otknya, tetapi mengenai hal tersebut manusia hendaknya mengakui akan ke Maha Kuasaan Allah.

Friday, March 11, 2011

BAYARAN SEBUAH KEMAAFAN



Abu Hurairah meriwayatkan daripada Nabi s.a.w., Rasulullah bersabda:

Musa bin Imran bertanya: "Hai Tuhanku, siapakah hambaMu yang paling mulia di sisiMu? FirmanNya: "Siapa yang mengutamakan kemaafan sedangkan dia mampu untuk membalas kejahatan org lain."

Saya merasakan bahawa perkara yang paling mahal saya terpaksa bayar dalam perjalanan kehidupan ini adalah; sebuah perpisahan. Membayarnya adalah sesuatu yang sangat menyedihkan.

Seseorang itu sepatutnya bersedia, redha, sabar di saat hati yang dihiris dengan kesedihan.

Kita selalu lupa bahawa setiap orang yang telah menambah nilai erti kehidupan kita akan berakhir. Mereka akan pergi meninggalkan kita. Atau kita jua akan berjauhan meninggalkan mereka.

Hari ini kita telah menjadi seseorang. Kita telah menemui pelbagai ragam manusia yang mungkin menyakitkan, mungkin juga menggembirakan. Kita telah pelajari sebuah kehidupan yang sebenar.

Adakah kita berterima kasih kepada mereka? Yang pernah menambah asam garam dalam resepi kehidupan ini?

TERIMA KASIH

Kita seringkali mendengar, "manusia tidak pernah lari dari buat kesilapan", untuk kita sentiasa akui bahawa setiap orang mengaku ketidak sempurnaan dirinya.

Frasa itu juga mengajar kita bahawa "manusia belajar melalui kesilapan", walaupun yang membuat kesilapan itu daripada orang yang lain.

Adakalanya kita rasa sakit hati atas perbuatan seseorang itu. Mungkin sakitnya hati itu tidak dirasai oleh orang yang menyakiti. Mungkin juga dia disakiti.

Namun kita tidak sedar bahawa dia mungkin pernah mengajar kita erti kehidupan lebih banyak dari apa yang dia sakitkan hati kita. Mengapakah kita terlalu keras hati sehingga terlalu mahal harga kemaafan kita?

Tak mahu bertanya sapa, tak mahu mendekati, tak mahu dan tak mahu.

Kerana mungkin kita terlalu sayangkan hati kita? Kuat merajuk? Mungkin?

SELAMAT TINGGAL

Mengapakah seseorang itu merumitkan lagi masalah dengan tidak memaafkan? Sedangkan, lebih mudah menghabiskan cerita yang rumit itu dengan memaafkan?

Kita sebenarnya telah membayar harga yang lebih mahal kerana itu, iaitu dengan memendam sakit hati, berpisah, dan dendam – hanya kerana enggan memaafkan.

Tahukah kita bahawa Rasulullah saw. telah menjadi orang yang berjaya kerana dirinya yang sangat pemaaf? Baginda dibenci, Baginda dicaci, didengki, namun kerana memahami semua itu adalah hakikat manusiawi, Baginda memaafkan.

Kita mungkin boleh berfikir sendiri, akan manusia yang sangat terpuji akhlaknya. Mungkin Rasulullah itu maksum, bersih hati jiwanya, dan kita tak mampu lakukannya. Tapi bukankah nabi diturunkan agar kita mencontohinya?

Kita bakal lagi akan diuji dengan pelbagai lagi ragam manusia.

Tetapi kita tentu akan tenteram jika kita memaafkan mereka.

Usah merumitkan lagi cerita jika penyelesaiannya hanya dengan membayar sebuah kemaafan andai mereka pernah menjadi rakan, kenalan, atau keluarga kita.

Maafkan sahaja.

Kembalilah bersaudara.

Andai Habil dibunuh kerana hilang rasa persaudaraan daripada satu pihak. Andai agama ini pernah membayar harga persaudaraan itu dengan jenuh dan letih dalam berhijrah. Mengapakah kita menggadaikan persaudaraan itu semudah-mudahnya, angkara perkara yang kecil, tetapi dibesar-besarkan?

Rugilah orang yang memutuskan persaudaraan.

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat." - [Al-Hujurat : 10]

P/S: artikel ini copy n paste dr iluvislam..sangat menarik saya kira..moga ianya menjadi perkongsian bersama...